23.4 C
Serang, ID
Selasa, 25 Juni, 2024
Spn Komplain Media
All LabelNasional

14 Provinsi Ini Tetapkan UMP 2017 Tak Sesuai Ketentuan Pemerintah

SPNkomplainmedia – Sebanyak 34 provinsi menetapkan upah minimum provinsi (UMP) 2017. Dari jumlah tersebut, sekitar 14 provinsi menetapkan kenaikan upah minimum tidak sesuai dengan ketentuan pemerintah.


Seperti diketahui, Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) telah menetapkan persentase kenaikan UMP  2017 sebesar 8,25 persen. Hal ini sesuai dengan ketentuan dari Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 78 Tahun 2015 tentang Pengupahan yang menggunakan angka inflasi dan pertumbuhan ekonomi dalam menetapkan besaran kenaikan UMP.


Data inflasi dan pertumbuhan ekonomi nasional ini berasal dari Badan Pusat Statistik (BPS) sesuai dengan Surat Kepala BPS RI Nomor‎ B-245/BPS/1000/10/2016 per 11 Oktober 2016, di mana inflasi nasional sebesar 3,07 persen, sedangkan pertumbuhan ekonomi sebesar 5,18 persen. 


Maka berdasarkan PP 78/2015, formulasi perhitungan kenaikan UMP yaitu besaran UMP tahun berjalan dikalikan dengan inflasi nasional ditambah dengan pertumbuhan ekonomi nasional. Ini artinya kenaikan UMP pada 2017 pada masing-masing provinsi yaitu besaran UMP 2016 dikalikan dengan penjumlahan inflasi dan pertumbuhan ekonomi yaitu 3,07 persen+5,18 persen yaitu 8,25 persen.


Berdasarkan data yang diterima Liputan6.com dari Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (FSPMI)‎, tercatat masih ada 14 provinsi yang menetapkan kenaikan UMP tidak sesuai dengan persentase dari Kemnaker tersebut. Provinsi-provinsi ini antara lain:


‎1. Aceh, menetapkan UMP 2017 sebesar Rp 2.500.000, naik 18 persen dari UMP 2016 yang sebesar Rp 2.118.500‎.


2. ‎Bengkulu, menetapkan UMP 2017 sebesar‎ Rp 1.730.000‎, naik 7,78 persen dari UMP 2016 yang sebesar Rp 1.605.000.


3. ‎Yogyakarta, menetapkan UMP 2017 sebesar Rp 1.337.645, naik 8,07 persen dari UMP 2016 yang sebesar Rp 1.237.700‎.


4. Jawa Tengah, menetapkan UMP 2017 sebesar Rp 1.367.000‎, naik 8,06 persen dari UMP 2016 yang sebesar Rp 1.265.000‎.


5. Jawa Timur, menetapkan UMP 2017 sebesar‎ Rp 1.388.000‎, naik 8,99 persen dari UMP 2016 yang sebesar Rp 1.273.490‎.


‎6. Nusa Tenggara Barat‎, menetapkan UMP 2017 sebesar Rp 1.631.245, naik 10 persen dari UMP 2016 yang sebesar‎ Rp 1.482.950


7. Nusa Tenggara Timur, menetapkan UMP 2017 sebesar Rp1.650.000, naik 15,7 persen dari UMP 2016 yang sebesar‎ Rp 1.425.000


8. Kalimantan Tengah, menetapkan UMP 2017 sebesar Rp 2.222.986, naik 8,04 persen dari UMP 2016 yang sebesar‎ Rp 2.057.528


9. Kalimantan Utara, menetapkan UMP 2017 sebesarRp 2.358.800, ‎naik 8,43 persen dari UMP 2016 yang sebesar Rp 2.175.340‎.


10. Sulawesi Selatan, menetapkan UMP 2017 sebesar Rp 2.500.000‎, naik 11,1 persen dari UMP 2016 yang sebesar Rp 2.250.000


11. Maluku, menetapkan UMP 2017 sebesar Rp 1.925.000‎, naik 8,45 persen dari UMP 2016 yang sebesar Rp 1.775.000


12. Maluku Utara, menetapkan UMP 2017 sebesar Rp 1.975.000, naik 17,4 persen dari UMP 2016 yang sebesar‎ Rp 1.681.266


13. ‎Papua, menetapkan UMP 2017 sebesar Rp 2.663.646‎, naik 9,38 persen dari UMP 2016 yang sebesar Rp 2.435.000


14. Papua Barat, menetapkan UMP 2017 sebesar Rp 2.416.855‎, naik 8,04 persen dari UMP 2016 yang sebesar Rp 2.237.000. (Coco_ SPNKomplainmedia)

Sumber : Liputan6.com

Related posts

Team Organizer DPC SPN Kabupaten Serang, Adakan Rapat Koordinasi Dengan Pengurus PSP SPN PT KingLand

Koidul Khair

Tiga Calon Ketua PSP SPN PT PWI 1,Melakukan Pencoblosan Di TPS 18 Secara Bersamaan

Koidul Khair

Bela Anggota,Pengurus PSP SPN PT Bees Footwear DiPHK

Koidul Khair

Leave a Comment

Situs web ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda. Kami akan menganggap Anda baik-baik saja dengan ini, tetapi Anda dapat menyisih jika mau. Terima Baca selengkapnya

Redaksi About Menu Kontak Galeri